• Kamis, 23 September 2021

Rumpin Longsor 93 Jiwa Mengungsi, Ini Langkah yang Dilakukan BNPB

- Minggu, 12 September 2021 | 22:03 WIB
Foto Udara daerah terdampak longsor di Desa Cipinang, Kecamatan Rumpin, Kabupaten Bogor, Minggu (12/9).  (Istimewa)
Foto Udara daerah terdampak longsor di Desa Cipinang, Kecamatan Rumpin, Kabupaten Bogor, Minggu (12/9). (Istimewa)

FOKUSSATU.ID - Tanah longsor mengakibatkan dua rumah warga di Kabupaten Bogor, Provinsi Jawa Barat, rusak berat, dan enam lainnya rusak ringan. Tidak ada laporan korban jiwa pada peristiwa yang terjadi pada Jumat sore (10/9/2021). Longsor susulan masih berpotensi terjadi di sekitar wilayah terdampak.

Bencana yang terjadi di Kampung Ciater dan Jati Nunggal, Desa Cipinang, Kecamatan Rumpin Kabupaten Bogor ini menyebabkan sejumlah keluarga mengungsi ke tempat yang aman, 17 KK atau 93 warga.

BNPB melalui Pusat Data, Informasi dan Komunikasi Kebencanaan segera menurunkan personel setelah mendapatkan informasi tanah longsor dari Pusat Pengendalian Operasi (Pusdalops) BNPB.

Personel pemetaan cepat kawasan terdampak telah melakukan foto udara dengan memanfaatkan drone pada Minggu pagi (12/9/2021). Pemotretan melalui drone sempat terkendala cuaca pada pagi hingga siang tadi.

“Untuk situasi di lapangan memang mendung dan berkabut, kami menunggu dari pagi juga tapi sinar mataharinya tetap sama,” ujar Ardiyan Rizqi Ananda, dari Pusat Data, Informasi dan Komunikasi Kebencanaan BNPB yang berada di sekitar lokasi terdampak, Minggu (12/9/2021).

Menurut masyarakat di sekitar lokasi kejadian, salah satu pemicu longsoran mungkin diakibatkan oleh aktivitas pendirian beton pancang yang difungsikan sebagai penahan material longsor di sisi barat dan barat laut pada tambang batuan andesit ini.

Salah satu pekerja tambang mengatakan, sebelum longsor utama yang terjadi pada Jumat (10/9/2021) lalu, pukul 16.00 WIB, beberapa kali longsor kecil terjadi di lokasi tersebut. Sedangkan informasi warga setempat, getaran kerap dirasakan pada permukaan tanah di sekitar lokasi pembangunan saat proses pendirian beton pancang.

Lokasi longsoran merupakan wilayah dengan batuan dasar berupa perlapisan batuan lempung dengan batuan pasir yang telah mengalami pengikisan.

Jika dilihat landscape dari kawasan terdampak, permasalahan pemanfaatan ruang kawasan menjadi permasalahan utama. Galian tambang yang melebar hingga ke batas pemukiman membuat lereng tebing galian setinggi lebih kurang 40 meter tidak stabil meskipun sedang ditambahkan tiang pancang sebagai penguat.

Halaman:

Editor: Wisnu Fokussatu

Tags

Terkini

X