• Selasa, 4 Oktober 2022

Penyakit Mulut dan Kuku di Jabar Menurun, Namun Vaksinasi dan Skrining Hewan Tetap Jalan

- Jumat, 29 Juli 2022 | 17:10 WIB
Rakor penanganan penyakit mulut dan kuku di Jabar  Jumat (29/7/2022)
Rakor penanganan penyakit mulut dan kuku di Jabar Jumat (29/7/2022)

FOKUSSATU.ID - Wakil Gubernur Jawa Barat Uu Ruzhanul Ulum melaporkan bahwa penyebaran penyakit mulut dan kuku (PMK) pada hewan ternak di Jabar menurun signifikan. Namun Pemda Provinsi Jabar akan terus menggenjot vaksinasi pada hewan ternak.

"Alhamdulillah PMK di Jabar menurun sangat drastis, bahkan pada suatu hari ada nol penambahan," ujar Uu Ruzhanul Ulum di Kota Bandung, Jumat (29/7/2022).

"Tetapi tetap vaksinasi yang diprogramkan tetap digalakkan," tambah Uu.

Dilaporkan, pada tahap awal vaksin yang telah didistribusi ke kabupaten/kota sebanyak 121.200 dosis, dan hingga saat ini berdasarkan laporan yang masuk telah divaksinasikan sebanyak 97.542 ekor atau sebanyak 80,48 persen.

Baca Juga: bank bjb Tandatangani PKS Penyertaan Modal KUB ke Bank Bengkulu Rp250 Miliar

Selain vaksinasi, Pak Uu juga mengungkapkan bahwa upaya menekan penyebaran PMK dilakukan dengan skrining hewan ternak yang didatangkan dari luar Jabar. Dengan demikian tim satgas penanganan PMK yang dibentuk sebelumnya masih beroperasi.

"Penjagaan terhadap hewan yang datang dari daerah luar Jabar tetap dilaksanakan, artinya tim satgas yang dibentuk oleh Pak Gubernur belum dibubarkan, tetap bisa bekerja," jelasnya.

Ia juga mengatakan setelah hari raya Idul Adha, Pemdaprov Jabar tidak menerima laporan negatif terkait hewan kurban. Ibadah kurban selama Idul Adha terpantau aman dan lancar. Akan tetapi, data menunjukkan bahwa kondisi PMK pada hewan sapi cukup mempengaruhi pelaksanaan ibadah kurban pada tahun ini.

Berdasarkan laporan yang diterima, jumlah total hewan kurban (sapi, kerbau, domba, dan kambing) tahun 2022 sebanyak 167.145 ekor. Jika dibandingkan dengan tahun 2021 yang sebanyak 219.536, terjadi penurunan penyembelihan hewan kurban sebanyak 24 persen.

Halaman:

Editor: Teguh Fokussatu

Tags

Artikel Terkait

Terkini

PLN Batalkan Program Kompor Listrik. Kok Bisa ?

Selasa, 27 September 2022 | 19:49 WIB
X