• Sabtu, 4 Desember 2021

Rudal Iran Sudah Kepung Israel, PM Bennett Isyaratkan Siap Perang

- Kamis, 25 November 2021 | 13:30 WIB
Perdana Menteri (PM) Israel, Naftali Bennett mengatakan Iran sudah mengepung negaranya
Perdana Menteri (PM) Israel, Naftali Bennett mengatakan Iran sudah mengepung negaranya

FOKUSSATU.ID - Perdana Menteri (PM) Israel, Naftali Bennett mengatakan Iran sudah mengepung negaranya dengan rudal. PM Zionis itu kemudian mengisyaratkan kesiapan militernya untuk melawan Teheran.

Pemimpin negara Yahudi yang menggantikan Benjamin Netanyahu ini mengulangi pernyataannya pada hari Selasa (23/11/2021) bahwa Israel tidak akan terikat oleh kesepakatan nuklir baru Iran dengan negara-negara kekuatan dunia.

Negosiasi tidak langsung akan dimulai pada 29 November 2021 untuk menghidupkan kembali kesepakatan nuklir 2015. Kesepakatan yang bernama resmi Joint Comprehensive Plan of Action (JCPOA) itu telah "dikhianati" Amerika Serikat (AS) pada 2018 di era Presiden Donald Trump dengan alasan kesepakatan itu tidak cukup untuk menutup proyek-proyek dengan potensi pembuatan bom nuklir—sebuah pandangan yang dimiliki oleh Israel.

Baca Juga: Lokasi Formula E Bakal Ditentukan Presiden

Iran, yang menyangkal berambisi membuat bom nuklir, melanggar janjinya sebagai respons terhadap AS yang menarik diri dari JCPOA 2015. Sejak Amerika menarik diri dari perjanjian itu, Iran nekat melakukan pengayaan uranium yang diperluas.

Bennett, yang mengambil alih kekuasaan Israel pada Juni lalu, menggambarkan Iran dalam pidatonya telah berada pada tahap paling maju dari program nuklirnya.

Sementara pemerintahnya sebelumnya mengatakan akan terbuka untuk kesepakatan nuklir baru dengan pembatasan yang lebih ketat terhadap Iran, Bennett menegaskan kembali otonomi Israel untuk mengambil tindakan terhadap musuh bebuyutannya itu.

Baca Juga: Gegara Kawin Kontrak, Kasus Kekerasan Terhadap Perempuan Marak, Puan Maharani Tegaskan Ini

"Kami menghadapi masa-masa yang rumit. Ada kemungkinan bahwa akan ada perselisihan dengan teman-teman terbaik kami," katanya pada konferensi yang diselenggarakan oleh Universitas Reichman.

Halaman:

Editor: Wisnu Fokussatu

Tags

Artikel Terkait

Terkini

Jamaah Umroh Dengan Vaksin Sinovac Wajib Lakukan Ini

Selasa, 30 November 2021 | 23:05 WIB

Kekuatan Ini Bisa Wujudkan Kemerdekaan Palestina

Senin, 29 November 2021 | 22:13 WIB

Virus Corona Varian Baru Ditemukan, WHO Minta Ini

Jumat, 26 November 2021 | 22:59 WIB

Bahan Bakar Fosil Pemicu Pemanasan Global

Minggu, 14 November 2021 | 23:08 WIB
X